Satgas INH/RMOLJabar

rmoljabar Demi menekan penyebaran virus corona baru (Covid-19), Satuan Tugas Kemanusiaan Pencegahan Covid-19 mendistribusikan 1000 handsanitizer, masker, dan melakukan penyemprotan disinfektan di sejumlah wilayah di Jabodetabek, Minggu (22/3).

Satgas ini dibentuk oleh International Networking for Humanitarian (INH) bekerja sama dengan Teras Ziswaf, Ukhuwah Al Fatah Rescue (UAR), Sahabat Relawan INH (SHARE INH).

Ketua INH Luqmanul Hakim menjelaskan, distribusi penyanitasi tangan dilakukan secara bertahap agar warga yang kehabisan pembersih tangan dan masker bisa mendapatkannya secara gratis melalui program ini.

“Saat ini banyak warga yang kebingungan mencari masker dan pembersih tangan karena kehabisan di mana-mana, jadi kami jatah berapa ratus per hari untuk mereka yang membutuhkan,” ungkap Luqmanul di Kantor INH, Jalan Gandaria Tengah,  Cileungsi, Kabupaten Bogor.

Sementara aktivitas penyemprotan disinfektan dilakukan di pusat-pusat keramaian. Saat ini pihaknya memfokuskan kegiatan itu di sejumlah titik di Bogor dan Bekasi.

“Bagi masyarakat yang membutuhkan penyemprotan, kita akan layani secara gratis,” ucapnya.

Hal sama dikatakan aktivis Ukhuwah Al-Fatah Rescue (UAR), Suhartono, bahwa masyarakat tengah kesulitan mendapat masker dan handsanitizer karena para penyedia barang tersebut sudah kehabisan stok.

“Kita berharap pandemi ini segera berlalu. Tetapi saat ini kita harus fokus dan saling menjaga agar penyebaran virus corona tidak melebar. Saya minta Pemerintah juga cepat tanggap terhadap kesulitan yang dialami masyarakat,” katanya.

Sementara, Koordinator Nasional Satgas Pencegahan Covid-19 Suprianto mengatakan, semua pihak perlu memberikan pemahaman kepada masyarakat agar tidak panik dalam menghadapi ancaman wabah Covid-19.

Menurutnya yang perlu diperhatikan masyarakat saat ini adalah kewaspadaan dan kesadaran diri untuk menjaga imunitas tubuh dengan lebih baik sebagai bentuk pencegahan utama.

“Melawan Covid-19 harus bersama-sama. Langkah awalnya masyarakat harus mengenali dan memahami apa itu virus corona, sehingga nantinya kita tidak panik dan bisa melakukan langkah-langkah pencegahannya,” imbuh Suprianto.

Dia menjelaskan, secara global, lebih dari 10 ribu warga dunia telah meninggal akibat Covid-19 yang kemunculan awalnya berasal dari Wuhan, Cina, pada Desember 2019.

Indonesia, sebagai negara Asia Tenggara dengan jumlah kematian tertinggi pertama cukup menjadi perhatian dunia. Sejak kemunculan kasus pertama hingga saat ini, jumlah yang meninggal mencapai 38 orang, melebihi angka yang sembuh hanya 20 orang dari total 450 kasus.

“Melihat kondisi negara kita sekarang, saya berharap semua pihak bersama-sama melakukan pencegahan Covid-19. Kami juga di sini siap membantu masyarakat yang membutuhkan bantuan, jangan segan untuk menghubungi,” imbuh Suprianto.

Dia pun meminta masyarakat dapat menghubungi Satgas kemanusiaan INH agar bisa membantu atau menggali informasi seputar pencegahan melalui nomor 081299093489.

Beri Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here